Nak Jadi Rakan FB Saya Taip "Kadi Kluang" atau klik bawah ni..

Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

Memuatkan ...

04 Mei 2010

Sudah Nasibku 'Mat Burger' : Episod 6

Man serba sedikit rasa cemas dan tidak mustahil dia akan berpisah dengan Yanti. Kalau Yanti di Selangor atau KL, Man di JB, sudah tentu sukar untuk mereka meneruskan perhubungan. Man memberanikan diri untuk menyatakan hasrat untuk meminang Yanti dalam tempoh terdekat. Mak dan ayah Man bersetuju tetapi Yanti pula yang ada masalah untuk bercerita dengan keluarganya. Bagaimanapun, mahu tak mahu, Yanti terpaksa berterus terang. Kalau boleh, Yanti mahu terus tinggal di JB untuk membina rumahtangga bersama lelaki pilihannya. Kalau nak difikirkan jauh, JB-KL bukannya jauh sangat, naik bas 4-5 jam saja, naik kereta lagi boleh cepat.

Yanti tak mahu berterus terang dengan ibubapanya sebab Yanti merasakan terlalu sukar untuk berbuat demikian. Jadi Yanti gunakan kakaknya sebagai perantara. Kakaknya yang nombor tiga, Azizah, bekerja sebagai pegawai eksekutif di Selangor, sudah ada anak 3. Yanti lebih mesra dengan kakaknya ini sebab masa belajar dulu di KL, Yanti sering ke rumah kakaknya. Suatu malam, Yanti dengan beraninya menelefon kakaknya itu dan menyatakan hasratnya. Dalam berbual itu, kakaknya tidak terlepas untuk bertanya soalan mengenai pekerjaan lelaki pilihan Yanti.

"Lelaki tu kerja apa ?". Tanya kakaknya. Yanti serba salah untuk jawab, tapi terpaksa jawab. Cuma Yanti pada mulannya ingin berselidung sikit.

"Dia berniaga makanan di JB". Kata Yanti seolah-olah tidak mahu menjawab dengan tepat.

"Ada restoran sendiri ker ? . Apa nama restorannya? ". Tanya kakaknya lagi. Soalan ini membuatkan Yanti terperangkap. Apa nama restoran pulak Yanti nak beritahu.

Kemudian, secara tak sengaja atau terpaksa, Yanti beritahu juga yang lelaki pilihannya itu seorang peniaga burger di JB. Mendengar jawapan itu, kakaknya seakan terkejut dan terdiam seketika. Yanti tertanya-tanya, kenapa kakaknya terdiam.

"Kak. Lelaki ini baik dan sesuai dengan Yanti". Jelas Yanti, sedangkan kakaknya tak tanya pun soalan yang jawapannya sebegitu.

Kemudian kakaknya kelihatan tenang semula, seakan memahami perasaan Yanti. Sebagai kakak yang sudah berkeluarga, Yanti rasa kakaknya dapat mendalami perasaannya. Lama juga berbual, hampir 20 minit. Yanti berjaya meluahkan perasaan sebenarnya kepada kakaknya. Kakaknya tidak menghalang malah memberi kata-kata perangsang pada Yanti.

"Yanti. Nak bina rumahtangga ini bukan semudah yang kita jangka. Kak harap pilihan Yanti ini tepat dan sesuai dengan Yanti. Kak tak kisahlah lelaki itu kerja apa asalkan hidup Yanti bahagia. Suami yang berjawatan tinggi pun belum tentu dapat membahagiakan keluarga". Kata kakaknya.

Yanti berterima kasih dengan kakaknya. Cuma harapan Yanti, supaya hasrat ini dipanjangkan kepada mak dan ayahnya. Yanti berharap, kakaknya dapat meyakinkan mak dan ayahnya nanti.

Malam itu juga, Yanti ke gerai burger Man dan sempat berbual panjang juga. Yanti ceritakan yang dia sudah beritahu kakaknya malam itu dan Yanti yakin, kakaknya akan menyokongnya.

Keesokannya, abang kedua Yanti telefonnya. Abangnya nak tahu, yang lelaki pilihan Yanti berniaga di mana. Pada Yanti, tentu abangnya nak kenal lanjut dengan Man dan Yanti tak mahu berahsia lagi. Yanti beritahu lokasi dan nama jalan, di sebelah kedai apa dan nama "Burger Man". Abangnya ini selalu ada urusan kerja di JB dan pada Yanti, mungkin abangnya nak berkenalan dengan Man, bisik hati kecil Yanti.

Kemudian ayah Yanti pula telefon. Kali ni minta Yanti balik ke KL pada hujung minggu ini. Yanti pada mulanya keberatan kerana ada tugas luar di JB hari Sabtu. Bagaimanapun, ayahnya tetap mahukan Yanti balik ke KL juga petang Sabtu. Sebagai anak, Yanti terpaksa akur dengan kemahuan ayah dan ibunya. Oleh kerana kepenatan untuk memandu kereta sendiri dan tak mahu terkejar-kejar naik bas, Yanti mengajak Man sama-sama ke KL.

"Man. Kalau Man sayangkan Yanti, Man ikut sama Yanti ke Kuala Lumpur Sabtu ni". Kata Yanti. Man terdiam seketika sambil merenung Yanti. Man jadi hairan dan terkejut, kenapa pula Yanti ajaknya ke KL.

"Ikut ke KL ? Bagaimana dengan keluarga Yanti nanti, apa kata mereka ?". Jelas Man.

"Tak apalah, kalau Man tak mahu teman Yanti tak apalah". Kata Yanti dan suaranya sudah mula sebak seolah-olah mahu menangis.

"Yanti... bukan begitu Yanti. Bukan Man tak sayangkan Yanti. Man tak berani nak berdepan dengan keluarga Yanti". Kata Man seolah-olah memujuk Yanti kerana dilihatnya Yanti seakan merajuk.

"Bukan suruh Man jumpa keluarga Yanti. Man hantar saja Yanti dan Man tidur di mana-mana hotel di KL tu. Kurang-kurang Man ada di KL, Yanti rasa lebih berani nak hadapi semua ini. Kalau mak ayah tanya, Yanti kata Yanti naik bas". Jelas Yanti.

Mendengar penjelasan itu, Man pun faham dan bersetuju untuk ikut sama ke KL. Maka hari Sabtu, mereka bertolak dari JB jam 1.00 tengahari naik kereta waja Man.


1 ulasan:

  1. Salam Tuan Ustaz..

    Makin saspen la Novel abg burger nier, syabas

    BalasPadam

Dipersilakan komen.