Nak Jadi Rakan FB Saya Taip "Kadi Kluang" atau klik bawah ni..

Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

Memuatkan ...

04 Januari 2013

Akibat Zalim Bunuh Katak, Anak Mati Katak ?


Seorang lelaki menceritakan pada saya pengalaman zaman silam dia. Dia cerita, dulu dia jahat dan banyak abai perintah agama. Sehinggalah satu peristiwa aneh yang dialaminya,  memberi keinsafan yang mendalam pada dirinya. Ceritanya, dulu masa isterinya sedang mengandung, rumahnya banyak katak waktu musim hujan.

Bunyi katak mengganggu tidurnya setiap malam.  Oleh kerana terlalu marah, dia telah bertindak menghimpunkan kayu di tempat katak itu berkumpul. Kemudian dia bertindak membakar kayu tersebut dan membunuh banyak katak di bawah himpunan kayu itu. Maka tidurnya lena kerana tiada lagi bunyi katak dekat dengan rumahnya. Yang ada hanyalah katak yang jauh-jauh.

Ceritanya lagi, apabila anak lelakinya lahir, anaknya ada penyakit kulit ganjil. Kulitnya merekah, tersiat, bernanah dan mengeluarkan darah. Bila sembuh, kulitnya seperti kulit katak. Kemudian sakit yang sama datang berulang. Sudah banyak tempat dia berubat termasuk doktor kerajaan dan swasta namun sakit anaknya berulang lagi.

Hampir setiap hari anaknya tidak lena tidur kerana kesakitan ini. Kemudian, pada usia dua tahun, anaknya ini meninggal dunia. Sebagai seorang bapa, dia redha dengan ketentuan Allah Taala yang mengambil nyawa nak kesayangannya ini. Dia berpegang kepada qada' dan qadar Allah Taala.

Cerita ini diceritakan kepada saya dan dia minta pandangan dari saya. Beberapa kali dia ulang perkataan, iaitu bukan dia hendak percaya kepada kuasa lain selain kuasa Allah. Tetapi, sampai sekarang dia tak tahu apa penyakit kulit anaknya itu. Dan adakah kaitannya kejadian dia berlaku 'zalim' sehingga membunuh katak-katak semasa isterinya mengandung ?

Pandangan Saya

Saya jelaskan, ini adalah kuasa Allah. Kita kena letakkan kekuasaan Allah pada tempat yang tertinggi.  Janganlah terlalu percaya dengan kejadian membunuh katak itu yang menyebabkan anaknya jadi begitu. Kalau terlalu berpegang pada itu, saya bimbang akidah kita boleh tergelincir. Sakit itu adalah ujian Allah kepada kita supaya kita insaf. Maka jadikanlah kesilapan yang lalu sebagai pengajaran kepada kita.

 Ada orang yang Allah uji dan hukum kita di dunia lagi kerana kezaliman kita. Sebahagian umat-umat terdahulu termasuk umat Nabi Noh, Nabi Lut, Nabi Musa dan lain-lain diazab di dunia kerana kejahatan mereka. Begitu juga dengan umat Nabi Muhammad seperti peristiwa Alqamah yang tidak boleh syahadah waktu nazak kerana kederhakaan dia pada ibunya.

Dalam Islam bukan semua binatang boleh dibunuh, apatah lagi dibunuh secara zalim sebegitu. Adakah binatang itu mengancam nyawa kita ada mendatangkan mudarat kepada kita ? Sekadar dia mengganggu tidur kita saja kan ?

Pengajarannya

Janganlah kita berlaku zalim sesama manusia dan makhluk Allah yang lain. Setiap makhluk yang Allah cipta itu pasti ada kebaikannya yang kekadang kita tidak ketahui.



1 ulasan:

  1. Betul tu ustaz, membakar makhluk lain bukan hak kita...Hanya Allah swt sahaja yg berhak. Semoga kita dijauhkan drpd menganiaya makhluk lain.

    BalasPadam

Dipersilakan komen.